Peran China dalam Perang Suriah

Presiden Assad dan Presiden China Hu Jintao (Beijing, 2004)

Presiden Assad dan Presiden China Hu Jintao (Beijing, 2004)

Posisi Beijing dalam perang Suriah bukanlah posisi yang frontal dan terbuka. Namun yang jelas, Beijing selalu satu tim dengan Moskow dalam memveto beberapa resolusi yang hendak dirilis Dewan Keamanan PBB yang isinya sanksi terhadap pemerintah Suriah.

Tidak seperti Rusia, yang secara langsung terlibat dalam pertempuran dengan mengirimkan pasukan tempur udaranya untuk menyerang kelompok-kelompok teroris (ISIS, Al Nusra, yang sudah resmi masuk dalam daftar teroris PBB),  China menunjukkan sikap menjaga jarak aman dari konflik ini. Dalam diplomasi, China selalu menyatakan bahwa nasib pemerintahan Assad harus diputuskan oleh bangsa Suriah sendiri dan menentang campur tangan asing dalam hal ini.

Hingga Februari 2017, sudah ada 7 draft resolusi yang diveto China dan Rusia. Menurut Li Baodong, Dubes China untuk PBB, resolusi itu tidak membuat situasi di Suriah menjadi lebih baik dan tidak sesuai dengan salah satu prinsip PBB, yaitu ‘tidak mencampuri urusan internal negara lain’.

Selama beberapa tahun terakhir, China melakukan kerjasama militer dengan Suriah. Rear Admiral Guan Youfei, anggota China’s Central Military Commission, pada tahun 2016 menyatakan bahwa militer Chia siap bekerja sama dengan militer Suriah, termasuk di dalamnya menyediakan pelatihan.

Perhatian besar China terhadap Perang Suriah sangat dipengaruhi oleh dampak konflik ini terhadap keamanan dalam negeri China. Di provinsi Xinjiang, misalnya, telah terjadi aksi-aksi kekerasan yang dipicu oleh kelompok ekstrim dari Turkestan timur yang pernah dilatih di Suriah.

Ketika  Moscow pertama kali memulai serangan udaranya di Suriah pada September 2015, menyerang daerah-daerah yang dikuasai milisi pemberontak, utusan China untuk Suriah memuji peran Rusia dan menyebutnya sebagai ‘bagian dari upaya melawan terorisme’.

Hubungan China-Suriah telah terjalin sejak lama. Pada tahun 2004, empat tahun setelah diangkat menjadi presiden, Assad mengunjungi Beijing. Dalam pertemuannya dengan Presiden Hu Jintao, Assad menyebut China sebagai teman dekat dan menyambut baik investasi China di Suriah.

Setelah Suriah mengalami banyak kerusakan akibat perang, dalam sebuah interview kantor berita Sputnik (Rusia), Maret 2016, Assad mengatakan bahwa ia menyambut perusahaan dari Rusia, China, dan Iran untuk ambil bagian dalam proyek rekonstruksi di Suriah.

Dalam wawancara dengan Phoenix TV (China), Maret 2017, Assad memuji peran Beijing dalam memveto resolusi DK PBB.

Berikut ini terjemahan wawancara Assad dengan Phoenix TV yang terkait dengan hubungan Suriah-China, serta kehidupan pribadi keluarga Assad (antara lain, ternyata Kareem, anak Assad, pernah belajar bahasa China).


Assad dan Phoenix TV

Assad dan Phoenix TV

Phoenix TV: Berbicara tentang Rusia dan Cina, mereka memveto sanksi baru PBB terhadap Suriah pekan lalu. Apa veto Cina ini sangat berarti untuk negara Anda?

Presiden Assad: Mari kita perjelas posisi mereka (China dan Rusia). Mereka tidaklah mendukung pemerintah Suriah atau Presiden Suriah, karena media Barat selalu mencoba untuk menggambarkan bahwa dukungan China, Rusia, dan Iran, adalah dukungan terhadap pribadi [Assad]. Bukan demikian. China adalah anggota Dewan Keamanan dan berkomitmen terhadap Piagam PBB.

Dalam veto itu, yang dibela China pertama kali adalah seluruh Piagam PBB, karena PBB diciptakan untuk memulihkan stabilitas dunia. Faktanya, negara-negara Barat, khususnya para anggota tetap menjadikan Dewan Keamanan sebagai alat atau cara untuk mengganti rezim atau pemerintahan dan untuk melaksanakan agenda mereka, tidak untuk memulihkan stabilitas dunia. Faktanya, mereka bahkan menciptakan lebih banyak ketidakstabilan di seluruh dunia.

Kedua, China dalam hal ini sedang berupaya memulihkan stabilitas di dunia dengan menciptakan semacam keseimbangan politik di PBB, tentu saja bekerjasama dengan Rusia, yang sangat penting bagi seluruh dunia. Tentu saja, Suriah adalah tajuk, tajuk utama, ini baik untuk Suriah, tapi juga baik untuk dunia.

Ketiga, negara-negara yang ingin menggunakan Piagam PBB untuk kepentingan mereka sendiri [AS, Inggris, dll] adalah negara-negara yang sama, yang mencoba untuk campur tangan di China di akhir tahun 90-an, dan mereka menggunakan tajuk yang berbeda, hak asasi manusia, dan sebagainya, dan Anda tahu itu.  Dan jika mereka punya kesempatan, mereka akan mengubah setiap pemerintahan di dunia, apakah negara besar atau negara kecil, jika pemerintahan ini mencoba untuk menjadi sedikit independen. Jadi, dalam hal ini China sedang melindungi kepentingan China, kepentingan Suriah, dan kepentingan dunia, terutama negara-negara kecil atau negara-negara lemah.

Phoenix TV: Jika saya tidak salah, Anda mengatakan China akan memainkan peran dalam rekonstruksi Suriah. Jadi, di daerah mana Anda pikir China dapat berkontribusi untuk membawa orang-orang Suriah kembali ke kehidupan normal mereka setelah bertahun-tahun mengalami kesulitan?

Presiden Assad: Sebenarnya, jika Anda berbicara tentang apa yang para teroris telah lakukan selama enam tahun terakhir, mereka telah menghancurkan infrastruktur di semua bidang. Namun demikian, pemerintah Suriah masih efektif, setidaknya dengan memberikan kebutuhan minimum untuk rakyat Suriah. Tapi mereka sudah menghancurkan segala sesuatu di setiap sektor tanpa terkecuali.

Selain itu, embargo Barat di Suriah telah menghalangi Suriah untuk mendapatkan kebutuhan dasar bagi kehidupan rakyat Suriah. Jadi, di sektor mana saja? Di setiap sektor. Maksud saya, China bisa terlibat dalam rekonstruksi di setiap sektor tanpa terkecuali, karena kami mengalami memiliki kerusakan di semua sektor.

Tetapi jika kita berbicara tentang sekarang, sebelum rekonstruksi komprehensif dimulai, China sekarang sedang terlibat langsung dalam membangun banyak proyek, terutama industri di Suriah, dan kami memiliki banyak ahli Cina sekarang bekerja di Suriah dalam berbagai proyek. Tapi tentu saja, ketika stabilitas sudah lebih baik, hal yang paling penting dilakukan adalah membangun pinggiran kota yang hancur. Ini adalah bagian paling penting dari rekonstruksi. Yang kedua adalah infrastruktur, seperti; sistem sanitasi, listrik, ladang minyak, semuanya, tanpa terkecuali. Yang ketiga adalah proyek industri, yang bisa berasal dari sektor swasta atau sektor publik di Suriah.

Phoenix TV: …tampaknya bukan rahasia lagi bahwa ada beberapa ekstrimis China di sini yang bertempur bersama ISIS. Saya pikir itu adalah ancaman bagi Suriah dan China. Apa langkah-langkah konkret atau efektif, apakah Anda harus mengontrol perbatasan dan mencegah ekstremis ini dari gerakan bebas di wilayah tersebut?

Presiden Assad: Ketika Anda berbicara tentang ekstremis atau teroris, tidak ada kaitannya, apa kebangsaan mereka, karena mereka tidak mengenal batas negara, dan mereka tidak terkait dengan suatu negara. Satu-satunya perbedaan di antara mereka adalah bahwa ketika mereka, misalnya, yang berasal dari China, mereka lebih tahu negara Anda lebih dari yang lain, sehingga mereka dapat melakukan hal yang lebih berbahaya di negara Anda daripada negara lain. Hal yang sama dengan teroris dari Suriah, Rusia, dan lainnya. Jadi sekarang, langkahnya, setiap teroris harus ditaklukkan dan dihancurkan, kecuali ia mau kembali ke kehidupan normal.

Kedua, karena Anda sedang berbicara tentang kebangsaan yang berbeda-lebih dari 80 negara [teroris yang  bercokol di Suriah berasal dari 80 negara lebih—red]-Anda harus memiliki kerjasama dengan pemerintah lain, khususnya di bidang intelijen. Itulah yang terjadi dengan intelijen China dalam menangani teroris Uyghur yang datang dari China melalui Turki. Sayangnya, kami tidak bisa mengontrol perbatasan kami dengan Turki, karena Uyghur datang melewati Turki, yang lain datang mungkin dari Irak, Yordania, Lebanon, mungkin, dan mayoritas dari Turki, tetapi teroris Uyghur datang terutama dari Turki.

Mengapa? Saya tidak tahu mengapa, tetapi mereka punya dukungan dari pemerintah Turki, dan mereka berkumpul dan dikumpulkan dalam satu kelompok, dan mereka dikirim ke bagian utara Suriah. Jadi, misi [tentara Suriah] sekarang adalah menyerang mereka, di mana pun mereka berada. Tentu saja, kadang-kadang Anda tidak bisa mengatakan siapa [darimana], mereka bergabung satu sama lain, tapi kadang-kadang mereka bekerja sebagai kelompok terpisah dari negara yang berbeda-beda. Dan kerjasama antara Suriah dan intelijen China dalam menangani hal ini sangat penting, dan kita telah melakukan banyak langkah yang baik dalam hal ini.

Phoenix TV: Pak Presiden, Anda Presiden Republik Suriah, pada saat yang sama, Anda adalah seorang suami yang penuh kasih dan ayah dari tiga anak. Bagaimana Anda dapat menyeimbangkan peran menjadi seorang Presiden, seorang ayah, dan suami?

Presiden Assad: Jika Anda tidak berhasil dalam tugas kecil Anda, yaitu keluarga Anda, Anda tidak dapat berhasil dalam tugas Anda yang lebih besar atau tugas yang lebih komprehensif di tingkat negara. Jadi, tidak ada alasan bahwa Anda memiliki banyak pekerjaan sehingga meninggalkan tugas Anda [dalam keluarga]; itu adalah tugas. Anda harus sangat jelas tentang hal itu, Anda harus memenuhi tugas dalam keluarga dengan cara yang sangat baik. Tentu saja, kadang-kadang keadaan itu tidak memungkinkan Anda untuk melakukan apapun yang harus Anda lakukan, tugas Anda, sepenuhnya.

Phoenix TV: Selama sehari, berapa banyak waktu yang Anda habiskan untuk bekerja, dan berapa banyak waktu yang Anda habiskan dengan keluarga Anda?

Presiden Assad: Sebenarnya, ini bukan tentang waktu, karena bahkan jika Anda berada di rumah Anda, Anda harus bekerja.

Phoenix TV: Oke.

Presiden Assad: Katakanlah, pagi dan malam hari, Anda memiliki kesempatan, tetapi di antara dan setelah waktu itu, Anda memiliki hari yang penuh untuk bekerja.

Phoenix TV: Apakah Anda pernah berpikir untuk meninggalkan negara ini demi keluarga Anda?

Presiden Assad: Tidak pernah, setelah enam tahun, masa yang paling sulit telah berhasil dilalui, yaitu tahun 2012 dan 2013. Pada saat-saat itu pun kami tidak pernah berpikir tentang hal itu [untuk pergi], bagaimana saya bisa berpikir tentang hal itu sekarang?

Jadi, tidak, tidak, ini bukanlah pilihan. Setiap kali Anda memiliki jenis keengganan [untuk berjuang demi negara], Anda akan kalah. Anda akan kalah bukan karena kemenangan musuh Anda; tetapi karena Anda akan kehilangan pendukung Anda. Para pendukung saya, maksud saya orang-orang yang bekerja bersama saya, para pejuang, tentara, mereka akan merasakan jika saya tidak bertekad keras untuk membela negara ini. Saya tidak pernah punya perasaan [enggan] itu, baik saya maupun anggota keluarga saya.

Phoenix TV: Dan bagaimana perkembangan bahasa China Kareem? [Assad punya 3 anak: Zein, Kareem, Hafez]

Presiden Assad: Dia belajar dasar-dasar bahasa China, saya kira dua tahun lalu. Sayangnya, orang yang mengajarinya harus pergi, karena mereka pegawai di Kedutaan Besar China. Mereka kembali ke Cina. Sekarang, ia berhenti belajar bahasa China.

Phoenix TV: Apakah Anda pikir itu adalah pilihan yang baik bagi Kareem untuk belajar bahasa China?

Presiden Assad: Tentu saja, tentu saja, karena Cina adalah kekuatan dunia yang sedang bangkit.

Phoenix TV: Jadi, Anda pikir itu adalah pilihan yang baik?

Presiden Assad: Tentu saja, tentu saja. Seperti yang saya katakan, China adalah sebuah kekuasaan yang sedang bangkit, itu penting. Maksud saya, sebagian besar negara di dunia memiliki berbagai jenis hubungan dengan Cina, baik dalam sains, politik, ekonomi, bisnis; di setiap bidang yang dibutuhkan saat ini. Dan hubungan kita di masa depan akan menjadi meningkat. Itu baik, tapi itu akan menjadi meningkat karena ketika negara seperti China membuktikan bahwa ia adalah sahabat sejati, seorang teman yang dapat diandalkan, adalah sangat wajar untuk memiliki hubungan yang lebih baik pada level populer, tidak hanya pada tingkat formal.[]

Ref:

http://www.scmp.com/news/china/diplomacy-defence/article/2085779/backgrounder-chinas-role-syrias-endless-civil-war

https://sana.sy/en/?p=101799

 

Related Post